Tuesday, July 19, 2011

Ia Berbeza Walau Kelihatan Hampir Sama...

11:46
Selasa
19 Julai 2011


"Nah, ambik!!! Kalau kau nak sangat kunci nih. Guna la, tapi pastikan malam karang kereta ni dah parking kat halaman rumah! Aku nak guna...", bentak seorang ayah. Kunci kereta itu dihempas ke atas meja.

Panas hatinya. Serabut. Semuanya gara-gara si anak remajanya yang asyik meminta-minta kepada bapanya untuk meminjam kereta Hilux yang baru dibelinya. Kononnya ingin bergaya dengan kereta ayahnya, sedangkan si ayah ingin menggunakannya dalam masa beberapa jam kerna ada urusan yang perlu diselesaikan.

Akhirnya..
Si ayah mengizinkan anaknya menggunakan keretanya itu. Tapi hatinya masih panas kerna si anak terunanya yang sulung itu tidak faham akan tuntutan kerjanya yang dia memerlukan kereta itu untuk mengangkut barang-barang dari rumahnya ke pejabatnya.


**************************************


"Kita bagi jer la dia pakai seluar jeans. Sebab kita dah larang dia pakai dia pakai jugak. Dia kata semua orang pakai seluar jeans hari ni. Cikgu dia pun pakai jugak.", luah seorang ibu kepada anak sulungnya.

Hatinya hiba. Sedih. Terluka. Kerna si anak lelaki yang bongsu sanggup lari dari rumah dan tidur di rumah membernya yang kononnya seolah-olah membernya itulah yang lebih mengenal dirinya sejak bertatih dalam belajar untuk berjalan.

Si ibu memang hanya punya satu permintaan. Sudah sekian lama sejak anak-anaknya masih kecil, dia tak suka melihat anak-anaknya memakai seluar jeans. Entah kenapa, hatinya memang tidak berkenan. Dikatanya seluar itu akan menyebabkan si pemakainya nampak agak kasar. Dan si ibu tidak suka kerna kebanyakan pemakai tidak akan membasuh seluar itu setiap hari. Pengotor, kata si ibu. 

Tapi entah kenapa, tatkala anak bongsunya mula menginjak dewasa, si anak sudah mula belajar 'cara' memakai seluar jeans daripada kawan-kawannya. Seolah-olah lupa kepada hak untuk menjaga hati ibunya yang selama ini membesarkannya sejak dia kecil. 

Teguran si ibu yang sejak beberapa hari lalu tidak diendahkan. Sehingga satu kemuncak, si ibu menyembunyikan seluar jeans anak bongsunya itu dalam bekas kosong di dapur. Semuanya kerna hatinya tidak mahu melihat anaknya memakai seluar jeans. Tindak balas dari seorang anak? Pulang lewat malam, kemaskan bajunya dalam beg kecil, dan keluar dari rumah. Tanpa membawa handphone, tanpa membawa wang sesen. Kononnya merajuk besar dengan ibunya, yang tidak mengizinkannya memakai seluar jeans.

Keesokan harinya, terkeluar air mata seorang ibu, kerna berkecil hati dengan sikap anaknya yang seorang ini. Seolah-olah susah sangat permintaannya untuk ditunaikan. Penyelesaian akhir, si ibu mengizinkan anaknya yang bongsu memakai seluar jeans. Walau dalam menitikan kata keizinan itu, hati si ibu remuk dan sedih. 


**********************************


Lupakan sejenak isu kunci kereta dan seluar jeans itu, kerna itu hanya satu perlambangan yang dibawa masuk untuk mewakili keadaan sebenar. Merenung sejenak sikap dan perlakuan kita hari ini, mungkin ada sesuatu yang kita terlupa. 

Terlupa apakah?
Sighhhhh....

Terlupa bahawa 'Izin' dan 'Redha' itu ialah dua benda yang berbeza. Nampak seolah-olah sama, tapi ia adalah dua benda yang sangat-sangat berbeza. 

Dalm meniti hidup kita yang sudah lama kita mulakan ini, cuba renung sejenak berapa kali dalam hidup kita sendiri pernah terjadi kes sebegini?

Berapa kali pernah kita dapat keizinan daripada ibu bapa kita tentang kes yang sedemikian?
Dan dalam keizinan itu adakah terselit redha yang mengisi bekas keizinan itu?

Mungkin kadang-kadang ada larangan yang ditetapkan oleh ibu bapa kita yang semestinya agak bertentangan dengan naluri remaja ini. Tapi berbincanglah. Andai keputusan telah dipersetujui selepas perbincangan itu, cuba selidik balik dalam keizinan yang diberi itu, adakah terselit redha dalam cara pertuturan yang membawa kepada keizinan itu?

"Pergilahhhh..."

Mungkin itu kata seorang ibu setelah berkali-kali kita memohon untuk mengikuti program ke tempat sekian-sekian. Keizinan itu diberi, tapi adakah keredhaan itu turut diberi andai cara bertutur itu sendiri yang agak lemah, seolah-olah sekadar nak memenuhi kehendak kita yang asyik mendesak. 

Dan turut saya akui saya sendiri bukan insan yang sempurna, pernah juga terlupa hakikat sebegini. Tapi, belajarlah dari kesilapan. 

Sighhhh...

Kalau direnung, memang abah dan umi meletakkan satu larangan kepada saya dan adik-adik sejak zaman berzaman sehingga saya tak pernah sentuh seluar jeans. Sejak kecil hingga besar, kulit ini tidak pernah menyentuh seluar jeans. Mungkin agak pelik bagi pandangan ramai. Tapi sebagaimana yang saya katakan, kadang-kadang ada benda yang agak aneh. 
*Tapi saye ok ajer tak pakai seluar jeans, dan memang tak biasa. Standard seluar ala-ala Camel ajer, yang berpoket banyak. 

Renung sejenak, dan cuba kira. Dalam jangka masa kita yang sudah berusia entah dah berapa tahun ini, mungkin 20-an, belasan tahun, berapa lama masa yang diambil untuk bersama dengan 'parents' kita?
Lebih-lebih lagi bagi yang bersekolah di MRSM dan SBP (bukan diskriminasi nih), sudah berapa tahun dalam tahun-tahun yang ada telah kita luangkan bersama dengan 'parents' kita?
Sambung belajar, ambil diploma, ijazah, kalau dikira semua sekali entah hanya berapa cubit sahaja masa yang kita luangkan untuk bersama 'parents'..

Dan andai kita berada di rumah, cuba renung rambut 'parents' masing yang mula dipenuhi rambut-rambut yang memutih. Agak-agak berapa lama lagi masa yang ada untuk kita bersama dengan mereka?

Kesimpulan?

Boleh la kot. Selagi mana mereka masih lagi bernafas, gembirakanlah hati mereka dengan sikap kita. Biar segala tindak tanduk yang kita ambil diizin dan diredhai oleh mereka. Kerna apa erti jika ingin membina individu muslim, tapi masih ada lompang-lompang dalam menunaikan kewajipan kepada 'parents' sendiri..
Ke camne?


p/s: demi mengelakkan plagiarism, ini bukan idea asal saya. cuma diekstrak setelah membaca penulisan Dr Asri, bekas mufti Perlis.


Jom, tapi jangan berseorangan jer, ajak dan
tarik sahabat-sahabat lain sekali..


p/ss:cerita yang dijadikan sampel tidak melibatkan sama ada yang hidup ataupun yang tengah koma, apatah lagi yang telah pergi buat selamanya...


Abe Am @ Ikram Mohd Noor

1 comments:

khye said...

bagus2. bertepatan dgn video yg ader kt youtube tu. nmpaknya anda brjaya mengaplikasikan intipati video dengan keadaan yg laen.
Baek!

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...